Pengalaman ke Pulau Perhentian by shahroll




As salam, hello readers...

Bercuti di Pulau Perhentian merupakan percutian pertama aku di pulau-pulau di Malaysia. Aku tak pernah pergi ke pulau untuk bercuti selain dari Pulau Indah (dekat dengan rumah!) huhu.

Kita start dari awal, ye?

Hari Pertama:
Aku naik bas ekpress dari Shah Alam (seksyen 13-stadium) ke Kuala Besut dengan Sani Express. Harga tiket untuk single seat adalah RM104 pergi dan balik. Bertolak pada jam 9.00 malam dan dijangka sampai pada jam 5.00 pagi (8 jam)

Aku nasihatkan, bila naik bas jam 9 malam, sila datang awal 30 minit sebab bas Sani Express dia on-time. Lambat kau bye2 lah.

Hari Kedua:
Sesudah sampai ke stesen bas Kuala Besut, korang kena jalan sikit ke depan untuk pergi ke Jeti Kuala Besut untuk pergi ke Pulau Perhentian. Jika korang ambil pakej dengan Myperhentian, semuanya sudah diatur. Senang kan?

stesen bas Kuala Besut

awal pagi pemandangan di Jeti

Aku sampai dalam jam 5.15 pagi kat sini. Ada masa lagi menunggu Subuh. Ada surau yang berdekatan korang boleh solat berjemaah dan kemas-kemas kan diri sebelum naik bot untuk ke Pulau Perhentian. Nak serapan pun ada kat jeti ni, jangan risau =)

Nasi Dagang Asli Terengganu

Selepas berserapan, aku naik bot bersama team yang lain. Masa yang diambil lebih kurang 40 minit dari jeti. Aku nasihatkan, kalau korang mabuk laut atau mabuk bot, bawak limau kasturi atau minyak angin. Kot la rasa nak muntah, cepat-cepat letak minyak! huhu..

fuhhhh!! merecikkk nauu...

Jeti Kuala Besut

Di tengah-tengah laut tu, aku check henpon masih ada line H+ ye kawan-kawan. So, boleh la snap-snap gambar then upload dalam Facebook dan Instagram sebelum line korang susut masa kat Pulau Perhentian. Ada tu ada juga line, tapi semput!

Memang nak suruh korang rehat sekejap dengan smartphone! hehe..

Dan bila ko dah sampai ke Pulau Perhentian.... taaaddddaaaaa...

Welcome, backpakers!!

Aku snap gambar jeti kat sini, sejurus sampai je kat Awana Resort. Kalau korang nak menginap kat resort, boleh check dengan ejen lain. Tapi kalau nak backpakers punya style, boleh contact Myperhentian la ye?

Nak tengok pakej-pakej yang disediakan? Lihat di bawah;


facebook: Myperhentian

Then, sebelum aku nak check-in resort, aku dibawa pergi ke port snorkeling di beberapa tempat snorkeling. Sebelum memulakan snorkeling, aku diajar menggunakan alat snorkeling tu, best!

credit: Myperhentian

Masa aku snorkeling tu, kejadian yang tak diingini berlaku. Disebabkan seronok sangat nak snorkeling tu, aku terlupa henpon aku kat kocek seluar. Dengan serta-merta henpon aku "mati" dan aku pun berHUHUHU!

Dan selama 2 hari juga aku tak online! ermmm.. memang menikmati habis percutian kali ni... hehe..

Lepas habis snorkeling, aku pergi makan tengahari dan pulang ke resort. Sebelah malam aku pergi makan malam+berborak-borak dengan team Myperhentian lepas tu tidoq!

Hari Ketiga:
Masih di Pulau Perhentian. Disebelah pagi menikmati udara segar sebelum nak pulang ke Shah Alam

pakej backpakers bersama Myperhentian

Jika korang berminat nak ber-backpakers dengan harga yang berpatutan, aku syorkan korang ambil pakej dengan Myperhentian. Seriusli aku cakap, kalau nak walk-in datang sini boleh je, tapi aku risau korang tak dapat tapak camp sebab penuh!

Bila dah ada services macam ni, memudahkan korang juga kan? =)

enjoy!




Bagaimana teknik menjual di Facebook personal by shahroll




As salam, hello readers...

Alhamdulillah, aku masih diberi kesempatan untuk berkongsi ilmu-ilmu yang aku boleh kongsikan dengan pembaca blog. Hari ni aku nak kupas topik, bagaimana teknik menjual dalam facebook personal. Best tak tajuk? HEHE!

Bagi mereka yang ada facebook personal, banyak kelebihan yang ada bila nak menjual di wall facebook korang tu. Sebab kat situ ada ramai kawan-kawan yang kenal korang secara dekat diluar dan yang banyaknya pasti rakan maya facebook korang yang pelbagai latar belakang, betul? Dalam 5,000 kawan tu, takkan semua ko kenal, kan? HUHU!

Aku bagi case study aku dulu kat bawah;

dari akaun facebook personal aku

Apa yang dapat korang perhatikan gambar diatas? Ada sekeping gambar kan? OK, then lihat caption yang aku buat kat atas. Ada unsur-unsur menjual secara keras (Hard Selling) tak? Takde kan. So, ini dinamakan "Teknik Berkongsi Cerita (TBC)"

Dalam TBC, korang boleh update secara natural, tanpa melibatkan unsur hard selling. Bagi permulaan untuk produk baru yang korang keluarkan, biar korang cerita produk tu dengan style macam ni. Lebih dekat dengan bakal pembeli.

Paparan kat atas, aku mendapat hampir 52 mereka yang menyukai (LIKE) dan lebih dari 5 komen yang berkongsi cerita dengan aku di dalam wall post ni. Ini yang kita mahukan, bagi mereka "involve" dengan cerita yang kita bawa (engagement)

Kadang-kadang benda ni menjadi, kadang-kadang tidak. Ikut pada cerita yang dikongsikan kat wall korang.

enjoy!



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...